Kamis, 30 Juni 2022 - 01:55:33
27 C
Surabaya

Gas Metana bisa Disebabkan dari Sampah Makanan

PORTALSURABAYA.COM – Sadar atau tidak, kita kalau makan sering menyisakan makanan. Bisa disebabkan terlalu banyak mengambil porsinya. Atau telah kenyang sebelum habis makanannya.

Kebiasaan buruk ini masih kerap dilakukan masyarakat Indonesia. Jika kita menyisakan makanan, berarti kita turut berkontribusi dalam pemanasan global.

Kenapa demikian? Karena salah satu sampah organik itu berasal dari sisa makanan yang saat ini menjadi salah satu kekhawatiran dunia.

Menurut lembaga konservasi WWF, saat kita membuang makanan ke dalam tempat sampah, maka sampah-sampah tersebut akan dibawa dan terkubur di tempat-tempat pembuangan sampah.

Saat sampah yang berada paling bawah mengalami pembusukan, terbentuklah gas metana. Gas metana akan merusak lapisan ozon bumi karena gas metana termasuk gas-gas rumah kaca yang dapat mengakibatkan perubahan iklim.

Kebiasaan tidak menghabiskan makanan ini juga memiliki dampak sosial yang cukup besar, padahal masih banyak juga masyarakat Indonesia yang kekurangan makanan.

Di tengah kondisi sosial yang beragam dan masa pandemik seperti sekarang, masyarakat diajak untuk berbuat baik dengan lebih menghargai makanan sebagai wujud empati terhadap kelompok masyarakat lain yang membutuhkan. Salah satunya lewat ‘Seribu Nongshim untuk Semua’.

Gerakan sosial ‘Seribu Nongshim untuk Semua’ yang diinisiasi oleh Nongshim Indonesia, bertujuan untuk mengurangi perilaku menyisakan makanan dan berbagi kepada mereka yang membutuhkan. Foto: Nongshim Indonesia

Kegiatan tersebut merupakan gerakan sosial yang diinisiasi oleh Nongshim Indonesia melalui platform digital dengan menggerakkan followers sebagai partisipan.

“Kegiatan ini mengajak masyarakat untuk mengikuti aktivitas yang dilakukan di akun media sosial kami, dimana setiap video yang masuk akan dikonversi dengan jumlah produk makanan dari Nongshim untuk dibagikan ke masyarakat yang membutuhkan,” ujar Jenny Liliyanty selaku Brand Manager PT. Sukanda Djaya, dalam keterangan tertulisnya, Rabu (22/6/2022).

Lebih lanjut dikatakan Jenny, kegiatan ini juga bertujuan menyampaikan pesan sosial secara positif mengenai dampak akan perubahan kebiasaan konsumsi makanan dan menumbuhkan rasa empati dari masyarakat secara menyeluruh.

Melalui kegiatan ini, ribuan produk makanan didistribusikan ke beberapa target penerima. Di antaranya panti asuhan, non-government organization, komunitas, dan pekerja pelayanan publik, serta masyarakat lainnya yang membutuhkan.***


BERITA TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

0FansSuka
3,371PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan

BERITA PILIHAN

Rahasia Nita Gunawan Tampil Cantik dan Segar

PORTALSURABAYA.COM - Meskipun disibukkan dengan berbagai kegiatan dari pagi hingga petang, mengisi sebuah acara televisi nasional, MUA (Make Up Artis) dan model Nita Gunawan...

BERITA TERKINI

MOST POPULAR